hak cipta terpelihara.

بسم الله الرحمن الرحيم

Dengan nama Allah yang Maha Pemurah lagi Maha Mengasihani

Wednesday, July 17, 2013

Dua Dunia


Aisya

11 pagi

“… apa yang mengelamun tu?, khusyuk nampak nya,” sampuk Kak Safiyyah menyentuh bahuku sambil tersenyum lebar. Jalur-jalur lamunanku umpama disentap. Lantas aku menggaru kepala yang tidak gatal dan tersengih malu. Tidak pula aku ungkap apa-apa sebagai jawapan soalannya. Masakan apa yang terbuku di hati mahu kuluahkan di hadapan teman-teman.

Tak sangka pula aku boleh mengelamun di hadapan semua orang, terutama ketika dalam himpunan kami di dalam Pusat Islam ini. Perjumpaan setiap hujung minggu yang aku kenali dengan nama halaqah ini sudah agak lama aku sertai. Usrah, itulah istilah itu lebih dikenali ramai.

Walau terkadang terasa ingin ku penuhi pagi Ahad dengan tidur yang enak atau menyiapkan tugasan-tugasanku yang menimbun, semangat kakak-kakak yang begitu hebat umpama menyucuh pelita diri. Teringat pula ungkapan popular antara kami, Iman tu umpama graf ekonomi negara, turun naiknya siapa yang tahu. Sebelum ianya turun, lebih baik bersedia. Sebab itulah makanan rohani penting untuk iman.

“Eh, tak de pape pun.. Kak saf sambung la ayat akak tadi tu, best saya dengar tau”. Kata ku bersahaja selepas semua mata tertumpu ke arahku. “Saya setuju Aisya, memang mendalam hujah-hujah kak saf tadi,tersentuh sanubari saya,” kata yana bersungguh-sungguh, sesuai dengan pergerakan badannya yang mengiyakan kata-katanya.
“He he he, baik lah yana oi,” jawab kak saf tersenyum lagi, lalu meneliti buku catatan, berfikir ayat agaknya. Memang kak saf terkenal dengan senyumannya serta muka yang ceria, terutama ketika bersama kami. Kakak yang berkaca mata ini berkulit putih gebu dan manis dipandang,comel, namun tegas dalam tindakannya.

Hampir semua pelajar di Universiti ini kenal padanya, hampir terperanjat aku bila mengetahui dia bukan ahli MPP iaitu Majlis Perwakilan Pelajar melalui perwatakannya yang ala-ala pemimpin itu.
Memang aku mengagumi peribadinya, bukan sahaja pandai berteman, tutur bicaranya hebat bak pendakwah muslimah. Dari segi pakaiannya, membuat aku teringat ustazah sekolah menengahku, persis sekali gayanya. Tudungnya labuh, kalau serba-serbi berwarna putih pasti semua akan ingat dia sedang memakai telekung ke mana-mana. Aku pula? Dalam usaha agaknya, itu pun sudah dipanggil ustazah di dalam kelas.

“ Nak sambung apa lagi ya?” kata kak saf seperti kebingungan keputusan idea. Diselak-selak bukunya sampai ke kulit belakang sambil mengetap bibir, bersemangat agaknya nak menyambung perbincangan.
“Sudah-sudah lah tu saf, kesian buku tu aku tengok. Minggu depan plak ea,” tegur Nurfathy. Kak fath pula umpama orang kanan usrah ni, jika kak saf tak dapat hadir, kat fath lah menjadi gantinya. Kemampuan kak fath apa kurangnya, salah seorang MPP yang berkebolehan, gadis tinggi lampai ini kurang ku kenali dengan rapat kerana dia tinggal di asrama di luar kampus. Sukar untuk bertemu ketika hari-hari biasa.

“Kalau macam tu, ada siapa-siapa nak tambah-tambah lagi? Kot-kot ana tersilap ke, boleh diperbetulkan,” kata kak saf. Memang sering dia menggunakan istilah-istilah arab seperti ‘ana’ dalam kata-katanya. Mungkin sudah terbiasa agaknya, sejak bersekolah di sekolah agama di Kelantan sejak kecil lagi menyebabkan istilah-istilah arab sebati dalam kata-katanya. Biarlah begitu, bunyi lebih islamik fikirku. Lagipun memang sedap didengari, walau ada juga ucapan darinyaaku sampuk dengan semena-mena disebabkan ada istilah yang digunakan langsung tidak kufaham.

Usrah terdiam seketika, deruan kipas kedengaran jelas kali ini. Mungkin semua sudah kehabisan stok idea atau kepenatan berbicara setelah hampir 3 jam hangat meluahkan ilmu dunia akhirat.
Ke kiri dan ke kanan kepala kak saf memandang mencari seseorang untuk menjawab. Kak fath, yana, idah, adnin dan dayah semua terdiam memandang satu sama lain.

“Hmm..nampaknya kita bincang pasal agenda minggu depan lah pulak ye? Ha fath, ape lagi?” kak saf menyambung. Kak fath lantas mengeluarkan kertas dari fail dan membaca agenda yang sudah sedia terancang. “Ahad depan, lepas tadabbur Al-Quran, Aisya amik bahagian sirah ye, pasal nabi tau. Yang lain tu nanti akak mesej je ye. Kalau susah, contact je akak,” jelas kak fath tegas.

Memang sudah aku nantikan namaku yang pertama disebut, sudah lama aku tidak dipanggil untuk bahagian sirah. Tiga empat minggu ini aku Cuma datang mendengar dan menambah saja keterangan dari sahabat-sahabat yang lain. “Bertambah lagi la keje aku,” desis hatiku.
“Asignment tambahan ni banyak hikmahnya tau” kata kak saf umpama mendengar kata hatiku lalu dibacakan surah Muhammad Ayat 7 yang bermaksud 

wahai orang-orang beriman, kalau kamu membela agama Allah, nescaya Allah membela kamu dan meneguhkan tapak pendirian kamu. 

Ya, itulah selalunya ayat yang setiap kali usrah akan diungkapkan. Tidak pula terasa bosan memandangkan ia menyuntik semangat untuk terus dalam usaha ini. Maksud surahnya yang jelas memang mudah difahami walaupun tidak berpendidikan sekolah agama seperti diriku.

Diakhiri dengan bersalaman antara satu sama lain, senyuman pula menjadi penghias tamatnya setiap kali perhimpunan antara kami. Ucapan terima kasih antara satu sama lain memang aktiviti biasa untuk mengeratkan ukhwah antara kami. Ya Allah, kekalkanlah silaturahim kami.

******************************************

7.15 malam

Amir

“Nak masuk maghrib ni mir, jom la pegi solat dulu,” tegas saiful sambil mengetuk-ngetuk jam tangannya dengan jari telunjuk. Jelas kerisauan di wajahnya,risau terlepas waktu solat.
“Eh, ko gi dulu la. Movie start pukul 7.30, aku takut tak jumpa seat nanti,” balas aku mencari alasan. Terasa berat nak ke tingkat atas sekali untuk ke surau pusat membeli-belah ini.

Malas! Entah mengapa sudah lama aku tinggalkan kewajipan yang sudah ku tahu ianya elemen penting sebagai umat Islam. Jauh dalam hati mahu benar aku mengikutnya menyambut seruan azan. Namun badanku terasa seolah-olah bergerak sendiri menahan kemahuan murni yang terpendam.

Mungkin inilah apa yang pernah Ustaz Zaki dari sekolah ku ungkap sebagai insan yang keras hatinya. Seperti yang pernah dimilliki Umar Al-Khattab sebelum menerima hidayah Islam.

“Biar aku tolong angkat beg korang masuk dulu ye,” sambung ku tetap dengan pendirian. Khairi yang terdiam sejak tadi kehairanan tidak berkata apa-apa dan terus berlalu bersama epol ke tangga. Jahil pula teras diri ini. Namun masih mengapa ini pilihan yang aku pilih? Adakah syaitan sudah berjaya merekrut aku dalam golongan yang sehaluan dengannya? Sudah lama aku ingin bertaubat. 

Namun terasa buntu usahaku.Bersekolah agama tidak menyebabkan aku terus mengikut telunjuk guru-guru dari sana setelah aku melanjutkan pelajaran. Mungkin kejutan budaya di kolej yang terletak di tengah-tengah bandaraya Kuala Lumpur itu mengubah persepsi aku tentang cara melihat dunia. Salah aku juga, tidak bijak memilih teman.

“Kita adalah siapa kawan kita. Berkawan dengan penjual minyak wangi boleh menyebabkan kita membelinya atau mendapat bau haruman, berteman dengan si tukang besi boleh menyebabkan baju terbakar atau berbau busuk,” nyata ustazah Aminah ketika selesai aku menjawab soalan SPM dahulu. Kata-katanya yang ku fikir cetek kini dalam terasa dalam kesannya terhadap diriku.

“Wahai orang yang beriman! Bertakwalah dan hendaklah kamu bersama-sama orang yang bersifat benar,”
bacaan Ibuku memetik surah at-Taubah. Tiba-tiga teringat kata-kata ibu selesai sesi solat subuh berjemaah suatu ketika dahulu di rumah.
Langkah ku terasa longlai menuju ke destinasi, ingatan terhadap ilmu yang ku serap dahulu namun disia-siakan bagai memberatkan fikiran. Tiada masalah yang datang kalau bukan diri sendiri sebagai punca. Ruang yang sesak dengan orang ramai di sekelilingku tidak kurasa. Seolah-olah aku sedang berjalan di ruangan sepi berseorangan bak sang penduka mencari ketenangan.

Setibanya di tempat duduk aku memandang orang-orang sekeliling. Lampu masih belum dipadamkan dan masih ramai yang tercari-cari tempat duduk mereka. Dari pandangan mata, jelas mereka seagama denganku. Masih sempatkah kami solat setelah tamat filem ditayangkan? Tak mungkin rasanya.
Adakah mereka di sini semuanya segolongan denganku? Meremehkan tiang agama? Hati mula terasa pedih memikirkannya. Allah s.w.t telah berfirman:
 “Sesungguhnya sembahyang itu mencegah dari perbuatan keji dan mungkar.”
Hari ini suatu permulaan bagiku untuk suatu perubahan? Lama sudah tidak ditimbulkan begitu banyak persoalan tentang imanku. Cebisan-cebisan memori lama membuak-buak keluar. 
Usrah yang dahulu setia aku hadir ketika bersekolah menengah tidak lagi aku praktikkan. 
Benar sungguh usaha dakwah tinggi maknanya. Bukan hanya kepada orang lain, tetapi kepada diri. 
Umpama menasihati diri sendiri. 
Ya Allah, lapangkanlah dadaku, berikanlah taufiq hidayahmu.

Sesungguhnya aku rindu, rindu kelazatan solat yang kusyuk. Ketika terasa diri menghadap pencipta alam, kerdil diri terasa. Rindu, sebak... Tiba-tiba air mata ku menitis.


Tuesday, September 21, 2010
sumber inspirasi Rindu Penyair Dunia

p.s : jika diizinkan Allah, saya akan berusaha menghabiskan cerpen ini. setangkai doa dan Al-fatihah buat penulis, Muhammad Nazirul Ahmad Suhaimi (17 OKTOBER 1989 - 24 JULAI 2012)


1 comment:

Kemcemmy Ali said...

:') semoga arwah bahagia di sisi yang soleh. amin